Koalisi Pers dan Mahasiswa Tolak RUU Penyiaran

Koalisi Pers dan Mahasiswa Tolak RUU Penyiaran (Dok: Lanni)

DK-Tanjungpinang – Jurnalis dan mahasiswa yang tergabung dalam Koalisi Jurnalis dan Mahasiswa Tanjungpinang – Bintan menggelar aksi unjuk rasa menyuarakan penolakan terhadap RUU Penyiaran, di Lapangan Pamedan A Yani, Kota Tanjungpinang, Jumat (31/5).

Koalisi Jurnalis dan Mahasiswa Tanjungpinang – Bintan terdiri dari Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Pewarta Foto Indonesia (PFI) dan Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Kepri.

Kemudian, Komunikasi Penyiaran Islam (KPI) STAIN Abdurrahman dan Pers Mahasiswa (Persma) Stain Abdurrahman.

Koordinator Aksi, Jailani mengatakan, aksi ini sebagai bentuk perlawanan para jurnalis dan mahasiswa terhadap RUU Penyiaran yang saat ini tengah digodok di DPR RI.

“Karena RUU Penyiaran yang saat ini tengah dibahas dinilai mengekang kebebasan pers,” kata Jailani dalam orasinya.

Ketua AJI Tanjungpinang ini melanjutkan, sejumlah pasal dalam draf revisi UU Penyiaran yang saat ini tengah dibahas berpotensi mencederai demokrasi, hingga memberangus kemerdekaan pers dan kebebasan berekspresi.

“Salah satu yang paling disorot adalah larangan penayangan konten eksklusif jurnalisme investigasi,” tegasnya.

Menurutnya, larangan jurnalisme investigasi dalam rancangan itu, juga sangat bertentangan dengan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

“Bahkan, pelarangan ini juga berpotensi membatasi hak publik untuk mendapatkan informasi,” sebutnya.

Adapun yang menjadi tuntutan Koalisi Jurnalis dan Mahasiswa Tanjungpinang – Bintan, adalah

Pertama segera membatalkan seluruh pasal bermasalah dalam revisi Undang-Undang Penyiaran

Kedua melibatkan partisipasi Dewan Pers, Organisasi Pers, dan gabungan pers mahasiswa, secara aktif dan bermakna dalam pembahasan revisi UU Penyiaran

Dan ketiga Memastikan perlindungan terhadap kebebasan pers dan kebebasan berekspresi dalam setiap peraturan perundang-undangan.

Penulis: LanniEditor: Herman
banner 120x600