Gubernur Kepri Serahkan Bantuan Pangan Pemerintah Tahap II Untuk Masyarakat Tanjungpinang

Gubernur Kepri Serahkan Bantuan Pangan Pemerintah Tahap II Untuk Masyarakat Tanjungpinang (Dok: Diskominfo)

ADVETORIAL-DK- KEPRI – Bantuan Pangan Pemerintah Tahap ke II kembali diterima masyarakat Kepulauan Riau. Gubernur Kepri Ansar Ahmad berkesempatan menyerahkan bantuan tersebut di dua kelurahan di Kecamatan Tanjungpinang Timur, yakni Kelurahan Air Raja dan Pinang Kencana, Kota Tanjungpinang, Kamis (5/10).

Bersama Pj. Walikota Tanjungpinang, Hasan, Gubernur Ansar menyerahkan secara simbolis bantuan Cadangan Pangan Pemerintah (CPP) yang akan diterima oleh 7.280 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Kota Tanjungpinang.

Sebagai informasi, jumlah KPM yang menerima bantuan pangan se-Provinsi Kepulauan Riau sebanyak 70.384 KK dengan total beras yang disalurkan sebanyak 2.111.520 Kg. Rincian Per KPM mendapat 10 Kg per bulan selama 3 bulan dimulai dari bulan September sampai November 2023.

Penyaluran Bantuan ini merupakan kolaborasi Lintas Stakeholder bersama Bulog untuk penugasan, Kantor Pos untuk transporternya, dan tugas Pemda dalam hal ini Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau Bersama 7 Kabupaten/ Kota melakukan monitoring dan pengawasan.

Untuk Penyaluran CPP yaitu Bantuan Pangan Tahap II Tahun 2023 Penyaluran Pertama (Bulan September 2023), Provinsi Kepri mendapatkan Peringkat ke 4 Nasional dengan realisasi penyaluran 100%.

Dengan adanya bantuan pangan pemerintah ini harapan Gubernur Ansar adalah selain dapat meringankan beban masyarakat, juga untuk mengontrol stabilitas harga kebutuhan pokok terutama pangan.

Kemudian ini juga merupakan upaya mengatasi situasi ekonomi yang karena persoalan eksternal seperti perang Ukraina dan Rusia, kemudian el nino yang melanda beberapa negara, sehingga ada beberapa negara yang menghentikan ekspor beras.

“Oleh karena itu pemerintah mengantisipasinya dengan program bantuan pangan ini. Kita yakin dengan program-program dari Kementerian Pertanian dan Bapanas, negara masih mendorong percepatan swasembada pangan” ucapnya.

Menurut Gubernur Ansar, upaya yang dikembangkan Pemprov Kepri setelah melakukan identifikasi beberapa jenis kebutuhan pokok yang menjadi penyumbang inflasi dalam hal ini pangan (beras), kemudian menimbang lokasi yang cocok dikembangkan untuk tanaman padi di Kepri ini terbatas, maka hitungannya kalau itu sama sekali tidak efisien, lebih baik menjalin kerja sama dengan provinsi lain untuk kebutuhan itu sejauh diperlukan.

“Sampai hari ini, distribusi beras melalui Bulog juga masih mencukupi, masih terjamin kecukupannya. Yang kita dorong untuk masyarakat adalah diversifikasi pangan. Kita juga mendorong ibu-ibu melalui program PKK, Dekranasda, maupun KWT untuk merekayasa hasil-hasil pertanian dalam bentuk panganan yang diminati masyarakat sebagai bentuk-bentuk substitusi pangan” urai Gubernur Ansar.

Sementara itu Pj. Walikota Tanjungpinang, Hasan menjelaskan cadangan beras di Bulog Tanjungpinang saat ini mencapai 2.700 ton sehingga aman hingga akhir tahun menjelang Natal dan Tahun Baru karena konsumsi beras di Tanjungpinang sendiri mencapai 72 ton perbulan.

Sementara itu harga beras premium di pasaran sedikit mengalami lonjakan harga, naik sekitar Rp 1.025, namun harga beras medium saat ini masih dibawah harga eceran.

“Untuk itu kita berterimakasih kepada Bapak Presiden, karena menginisiasi program ini dan kita di daerah diminta untuk mengawasi dalm penyalurannya agar tepat sasaran. Semoga bantuan ini meringankan masyarakat dan juga bisa menstabilkan harga bahan pokok sehingga tetap terjangkau,” ujarnya. (ADV)

Penulis: Herman/Kominfo

Editor: Budi

banner 120x600