Kejati Kepri Peringati HBA Ke-63

Upacara peringatan HBA di Lingkungan Kejaksaan Tinggi Kepri (dok: Lanni)
Upacara peringatan HBA di Lingkungan Kejaksaan Tinggi Kepri (dok: Lanni)

DK – Tanjungpinang-Sabtu (22/7) bertempat di lapangan kejaksaan tinggi Kepulauan Riau (Kejati Kepri) menggelar upacara peringatan Hari Bhakti Adhyaksa (HBA) yang ke-63 Tahun 2023 dengan tema “Penegakan Hukum yang Tegas dan Humanis mengawal Pembangunan Nasional”.

Dr. Rudi Margono, SH., M.Hum selaku Kepala Kejati bertindak sebagai Inspektur Upacara, Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau M. Teguh Darmawan, S.H., M.H sebagai Wira Upacara dan Asisten Intelijen Dr. Lambok M.J Sidabutar, S.H., M.H sebagai Komandan Upacara, pada peringatan Hari Bhakti Adhyaksa ke-63 juga diikuti oleh para Asisten, Kajari Tanjungpinang, Kajari Bintan, Kabag TU, Koordinator dan Pegawai pada Kejati, Kejari Tanjungpinang dan Kejari Bintan. Kasipen Denny Anteng pun tampak sibuk menyambut tamu dan menjamu insan pers. Ia juga mengajak rekan pers untuk foto bersama sebagai bentuk penghormatan kepada para pewarta yang siap membantu publis berbagai kegiatan Kejati.

Dr. Rudi Margono, SH., M.Hum menyampaikan sambutan Jaksa Agung bahwa penegakan hukum memegang peranan yang krusial dalam semua lini kehidupan, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara serta melibatkan banyak hal, karena proses penegakan hukum merupakan usaha yang dilakukan oleh aparatur negara dalam mewujudkan ide-ide keadilan, kepastian, dan kemanfaatan hukum menjadi kenyataan, serta proses upaya tegaknya atau berfungsinya norma-norma hukum secara nyata menjadi pedoman pelaku dalam lalu lintas atau hubungan-hubungan hukum dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

Meski demikian, pengertian hukum yang humanis bukan berarti tunduk pada tekanan yang mempengaruhi kualitas, namun cermat dalam menyerap nilai keadilan yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat.
Berdasarkan hasil survei Indikator Politik Indonesia pada April Tahun 2023 menunjukkan bahwa tingkat kepercayaan publik kepada Kejaksaan berada di level tertinggi yaitu mencapai 80,6 persen. Angka 80,6 persen tersebut menunjukkan bahwa Kejaksaan kembali menempati posisi tertinggi di antara lembaga penegak hukum lainnya.
Pesatnya perkembangan global yang melintasi batasan ruang dan waktu menempatkan Kejaksaan di posisi yang harus adaptif dalam perkembangan yang terjadi, sehingga penegakan
hukum yang dilakukan sudah seharusnya tidak semata-mata hanya berorientasi pada keadilan dan kepastian hukum, melainkan harus mampu memberikan kemanfaatan hukum bagi masyarakat dan pencari keadilan.

Adapun penyampaian 7 (tujuh) Perintah Harian Jaksa agung yaitu :
pertama aktualisasikan pola hidup yang merefleksikan nilai Tri Krama Adhyaksa baik dalam pelaksanaan tugas maupun bersosialisasi di tengah masyarakat.
kedua, tingkatkan kepekaan sosial berinteraksi dan berkomunikasi dengan masyarakat dalam setiap pelaksanaan tugas dan wewenang serta kehidupan bermasyarakat. dan yang ketiga wujudkan kesatuan pola Analisis Yuridis yang terstruktur dan terukur dalam setiap penyelesaian penanganan perkara. serta yang keempat laksanakan penegakan hukum dan penyelesaian perkara secara prosedural dan tuntas.
Kelina perkuat kemampuan manajerial dan administratif sebagai sarana pendukung pelaksanaan tugas pokok dan fungsi Kejaksaan.
keenam optimalkan sinergi antar bidang guna mewujudkan keberhasilan capaian kerja institusi. dan yang terakhir jaga netralitas personel dalam menyongsong pemilu serentak tahun 2024.

Tidak lupa Kejati juga menyampaikan Hari Bhakti Adhyaksa yang kita peringati tahun ini, jangan hanya dijadikan sekedar acara seremonial belaka, selayaknya kita hayati sebagai momentum untuk melakukan evaluasi dan introspeksi atas semua pelaksanaan tugas dan fungsi dalam kurun waktu satu tahun terakhir serta merumuskan strategi untuk kita laksanakan ke depan “demi kepentingan masyarakat, bangsa, dan negara. Untuk itu mari kita jadikan momen ini sebagai pengingat untuk terus berbenah diri, merapatkan barisan, memperkuat jiwa korsa, dan terus memupuk semangat dalam bekerja dan berkarya dalam mempersiapkan diri menyongsong tantangan dan hambatan yang akan menghadang di hari esok”, pungkasnya.

Penulis: Lanni

Editor: Herman

banner 120x600