Sekda Kepri Naiki Sisingaan di Momen Minangkala Paguyuban Pasundan Tanjungpinang

DK-Tanjungpinang – Paguyuban Pasundan Kota Tanjungpinang menggelar Milangkala ( Hari Ulang Tahun ) yang ke 5 tahun 2022 di Aula SMPN 4 Tanjungpinang, Sabtu 5 maret 2022).

Pada Milangkala ke 5 ini Paguyuban Pasundan mengambil tema.mageuhan niat mageuhkeun tekad.. Nyunda, Nyantri, Nyakola Jeung Nyantika yang artinya orang Sunda, beragama, berpendidikan dan beradab

Tidak  lupa juga Kesenian Khas Jawa Barat seperti, Rampak Sekar, Jaipongan, Kesenian Degung, Kecapi Suling Jawa Barat, Kesenian Calung, angklung, Arumba dan Sisingaan serta panduan suara ibu-ibu Pasundan yang di sajikan dalam kegiatan acara tersebut.

Ketua Paguyuban Pasundan Kota Tanjungpinang yang di Pimpin oleh Saiful mukarom aa ujang rizki mengatakan Paguyuban Pasundan sudah berdiri kurang lebih 5 tahun bertepatan tanggal 22 Februari dan baru bisa kita laksanakan kegiatan milangkala pada hari sabtu 5 maret ini

“Adapun kegiatan yang di lakukan selama 5 tahun selama ini terutama ada sembilan bidang, Pertama bidang organisasi dan kesekretariatan, Kedua Bidang Sosial untuk bidang sosial kita juga sudah melakukan mengumpulkan bantuan sosial bagi wilayah Jawa Barat dan Banten yang terkena banjir, longsor dan gempa bumi termasuk musibah yang terjadi di Kota Tanjungpinang, selanjutnya Bidang Keagamaan, Yang Dibantu oleh Teh Nurbaya sudah membantu membangun Sarana dan prasarana tempat ibadah dan Bidang Pendidikan, ” ungkapnya
Kang Saiful mukarom aa ujang rizki  menambahkan untuk di tahun 2022 ada beberapa program yang kita siapkan salah satunya yaitu setiap bulannya melaksanakan pentas seni budaya Sunda

“Perlu diketahui saat ini Paguyuban Pasundan sudah memiliki Sanggar seni Paraguna yang baru berdiri sejak bulan Agustus 2020 sehingga kolaborasi antara Alat musik Tradisional dengan alat musik modern sangat bagus untuk di sajikan,” jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Teh Eni Monic tokoh Perempuan Paguyuban Pasundan yang tergabung dalam Mojang Pasundan menambahkan
“Saya Mendukung Pelestarian Seni Budaya Pasundan di Prov Kepri. Mari kita bersama-sama bergandeng tangan, dalam  membantu melestarikan Budaya Asli Nusantara Ngaliwatan Basa jeung Sastra Sunda Urang Ronjatkeun Kareueus Kana Make basa Sunda..Nyantri, Nyantika, Nyunda dan Nyakola”
Sesuai dengan tema kali ini Nyunda artinya kita harus menjadi orang Sunda maksudnya kita harus memperkenalkan dan menjaga  kesenian yang kita miliki, pada tanggal 17 Desember 2010 Pantun di tetapkan sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO dan tahun 2021 ini kita sudah mengajukan Kesenian Gamelan angklung sebagai Warisan Budaya Dunia, ”
Turut hadir dalam Milangkala ke-5 Paguyuban Pasundan Kota Tanjungpinang, Yang Sudah banyak memberikan kontribusi Kepala Badan Pelestarian Nilai Budaya Provinsi Kepulauan Riau, Drs. Toto Sucipto, Mang Ellon Boga Rasa, Tokoh Pengusaha Wanita, Ibu Hj Caskini, Teh Siti Nurbaya, Teh Eny Monic, Tokoh Olah Raga Cabang Panahan kang Asep pertamina, Tokoh olah raga renang bapak Agus hari yanto S.pd kepala binpres PRSI(persatuan renang seluruh Indonesia) tanjung pinang, head coach renang tanjung pinang Kepri serta Komandan
Arief Gunawan merupakan Mayor TNI AL, yang bertugas di Lanudal Tanjungpinang. (NA)

banner 120x600