Wajib tau !! Harga Minyak Jatuh, Akankah pertamina menurunkan BBM

Wajib tau !! Harga Minyak Jatuh, Akankah pertamina menurunkan BBM

DK-New York – Harga minyak jatuh pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), tertekan kekhawatiran kelebihan pasokan dan dolar AS yang kuat, tetapi kerugian dibatasi oleh harapan bahwa Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia akan menyetujui beberapa bentuk pengurangan produksi minggu depan.

Kedua patokan, minyak mentah Brent dan minyak mentah, masih memiliki bulan terlemah mereka dalam lebih dari 10 tahun pada November, kehilangan lebih dari 20 persen karena pasokan global telah melampaui permintaan.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Januari turun 0,80 dolar AS atau 1,3 persen, menjadi ditutup pada 58,71 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange, menjelang berakhirnya kontrak berjangka Januari. Minyak mentah Brent berjangka paling aktif untuk pengiriman Februari kehilangan 0,45 dolar AS menjadi menetap di 59,46 dolar AS per barel.

Sementara itu, minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari, turun 0,52 dolar AS atau 1,00 persen, menjadi menetap di 50,93 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Harga minyak juga berada di bawah tekanan karena dolar AS menguat terhadap sejumlah mata uang, ketika investor berharap bahwa Amerika Serikat dan China akan mencapai kesepakatan atas pembicaraan perdagangan.

Dolar AS yang lebih kuat membuat minyak yang dihargakan dalam greenback lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Harga-harga memangkas kerugian dari posisi terendah sesi, setelah Bloomberg melaporkan komite penasihat OPEC menyatakan terjadi penurunan produksi sebesar 1,3 juta barel per hari dari tingkat bulan lalu, kata para pedagang.

“Harga minyak memantul kembali pada Jumat (30/11) sore menyusul laporan bahwa komite OPEC telah menyatakan penurunan 1,3 juta barel per hari dari level Oktober,” kata Analis Pasar di broker berjangka Forex.com, Fawad Razaqzada seperti dikutip Reuters.

“Tekanan-tekanan tentu telah meningkat sehingga harga-harga terus turun di tengah kekhawatiran yang sedang berlangsung atas pasokan yang berlebihan dan pertumbuhan permintaan yang lebih rendah … Jika tidak ada tindakan yang diambil, harga minyak pasti bisa turun lebih jauh, sementara pemotongan produksi harus menyebabkan rebound yang cukup besar untuk tingkat oversold yang sangat buruk.”

Sebelum pertemuan OPEC di Wina, tiga produsen teratas dunia – Amerika Serikat, Rusia, dan Arab Saudi – akan menjadi bagian dari pertemuan G20 akhir pekan ini di Buenos Aires, Argentina.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak akan bertemu dengan mitranya dari Saudi pada KTT G20 di Argentina dan membahas pengurangan produksi minyak pada 2019, kantor berita RIA mengutip pernyataan Novak.

Dia juga dilaporkan telah mengatakan bahwa produksi minyak Rusia pada 2019 diperkirakan pada tingkat yang sama dengan tahun ini tetapi dapat disesuaikan, tergantung pada kesepakatan antara OPEC dan anggota non-OPEC.

Meningkatnya produksi minyak di Amerika Serikat, Rusia dan oleh anggota OPEC yang didominasi Timur Tengah, telah membantu mengisi persediaan global dan menciptakan kelebihan pasokan di beberapa pasar.

Produksi minyak mentah AS naik sekitar 129.000 barel per hari (bph) pada September ke rekor baru sekitar 11,5 juta bph, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan dalam laporan bulanannya.

Sementara itu, perlambatan pertumbuhan permintaan minyak kian menambah jumlah kelebihan pasokan. “Di jantung `malaise` kekhawatiran bahwa OPEC+ tidak akan cukup untuk mengatasi kelebihan pasokan saat ini,” kata Stephen Brennock, analis di pialang London, PVM Oil.

Pelemahan sentimen terlihat dalam kurva harga berjangka Brent, yang sekarang memiliki harga untuk pengiriman kemudian di atas mereka untuk pengiriman segera, struktur yang dikenal sebagai “contango”, yang dapat membuatnya menarik untuk menempatkan minyak ke penyimpanan.

Spekulan minyak mentah Brent memangkas posisi net long positionsmereka ke level terendah sejak 2015 dalam seminggu hingga Selasa (27/11). Posisi “net long positions” Brent turun 14.057 kontrak menjadi 168.512 kontrak menurut data dari Intercontinental Exchange (ICE).

Survei bulanan Reuters menunjukkan bahwa produksi pada November dari 12 anggota OPEC dengan target pengurangan pasokan di bawah perjanjian produksi sebelumnya, turun 110.000 bph dari Oktober, sementara total produksi OPEC menurun 160.000 bph.

Indikator CME Group menunjukkan bahwa harapan pemotongan produksi melemah. Alat, yang dikenal sebagai OpecWatch, menggunakan pasar-pasar opsi minyak mentah West Texas Intermediate untuk menghitung probabilitas hasil tertentu dari pertemuan OPEC. Sentimen pasar telah bergeser dari ekspektasi 70 persen dari pemotongan produksi kecil awal pekan ini menjadi peluang sekitar 56 persen pada Jumat (30/11), CME Group mengatakan.

Persediaan minyak meningkat cepat di Amerika Serikat, di mana stok minyak mentahnya telah meningkat selama 10 minggu berturut-turut menjadi 450,5 juta barel, yang paling banyak dalam setahun, karena produksi tetap di level tertinggi sepanjang masa sebesar 11,7 juta barel per hari, menurut EIA.

Perusahaan-perusahaan energi AS pekan ini menambahkan rig minyak untuk minggu ketiga dalam empat minggu dan meningkatkan jumlah rig untuk bulan kelima berturut-turut, perusahaan jasa energi General Electric Co Baker Hughes mengatakan dalam laporannya yang dipantau cermat.(Hs)

One thought on “Wajib tau !! Harga Minyak Jatuh, Akankah pertamina menurunkan BBM

  1. Great blog here! Also your wеb site loads up fast! What web һost are you
    using? Can Ι get your affiliate ⅼink to your host?
    I wіsh my website loaded up as quiϲkly as yours lol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!